9 Keuntungan dan 8 Kerugian Pacaran bagi Pelajar, Gimana Sih Kalau Pacaran Satu Sekolah?

Baca Juga

Sering saya dengar katanya ada orang tua yang membatasi anak-anaknya supaya jangan pacaran sewaktu masih sekolah. Padahal pacaran juga punya keuntungan buat pelajar, walaupun ada juga kerugiannya. Buat kamu yang kebetulan dilarang sama ortu, nggak usah uring-uringan juga. Ortu pasti punya alasan yang intinya takut kamu gagal sekolah karena salah pergaulan. Tapi kalau kamu keukeuh pengen pacaran, pengen ngebantah ortu kamu, boleh lah kamu unjukin artikel ini biar ortu kamu baca.

KEUNTUNGAN PACARAN BAGI PELAJAR (ANAK SEKOLAH)
1. Dengan berpacaran kamu jadi lebih semangat pergi ke sekolah
Sudah menjadi hal umum kalau seorang pelajar lama-lama bakalan bosan sama kegiatan sekolah. Saya juga pernah ngerasain bosan sekolah waktu kelas 2 SMP (jaman sekarang di sebutnya kelas 8). Tapi waktu SMK saya nggak ngalamin kebosanan kayak gitu, soalnya saya punya pacar. Malahan beberapa kali ganti pacar.

Hahahaha...!! Pemain cadangan kali ye ganti-ganti? Nggak sih... Bukan sengaja gonta-ganti, memang keadaannya yang harus putus-ganti.

Image: pixabay.com

2. Kalau punya pacar di sekolah kamu jadi lebih semangat belajar
Saya ini dasarnya punya otak lumahan cerdas. (Hahaha...!! Muji sendiri) Walaupun cerdasnya cuma lumayan, tapi setidaknya selama SD saya selalu masuk ranking 5 besar. Nah, prestasi saya itu merosot tajam sewaktu saya SMP. Baru kemudian saya berprestasi lagi saat SMK.

Prestasi "lumayan" saya di SMK tak lepas dari peran pacar saya. Maksudnya... Walaupun pacar nggak nyuruh-nyuruh saya belajar, tapi dengan sendirinya saya termotivasi. Saya pengen dong bikin pacar saya bangga dengan prestasi saya... Iya kan?

Trus gimana kalau udah punya pacar tapi prestasi kamu masih jeblok aja? Ya di baca aja sampai tuntas nanti.

3. Gara-gara punya pacar kamu jadi rapi dalam berpakaian
Sebelum punya pacar, penampilan saya selalu seleng'ean, berantakan, pokoknya nggak pernah rapi deh. Itu memang karakter saya sejak lahir yang nggak suka mikirin penampilan. Bahkan teguran dari guru juga sering saya cuekin. Tapi pas punya pacar, dia negor saya... Ya... Dia juga malu dong kalau punya pacar yang penampilannya berantakan. Akhirnya, demi cinta ya saya nurut jadi berpenampilan rapi. Jadi seolah-olah pacar itu lebih berwibawa dari pada guru. Tapi dalam hal-hal tertentu aja sih...

4. Supaya pacar ngerasa bangga kamu jadi aktif di organisasi pelajar
Saya awalnya cuek sama organisasi sekolah. Ikut jadi anggota sih, tapi cuma ikut-ikutan doang. Trus kepilih jadi ketua 1 juga masih cuek, istilahnya cuma numpang keren doang. Nah begitu punya pacar, mulailah saya aktif. Awalnya sih cuma biar kelihatan gagah saja, tapi lama-lama jadi benar-benar aktif di organisasi. Bahkan saya sering juga nginep di sekolah kalau lagi ada program organisasi (khususnya OSIS). Semua itu saya lakuin biar programnya berhasil dan pacar saya merasa bangga.

5. Dengan berpacaran berarti kamu belajar jadi orang yang bertanggung jawab
Dengan punya pacar di sekolah, setidaknya kamu jadi punya insting buat ngelindungin dia dan bikin dia ngerasa aman. Misalnya kalau ada cowok / cewek lain yang iseng / jail sama si dia, pasti kamu bakalan muncul dan memperlihatkan bahwa dia itu sudah punya pacar, yaitu kamu. Setidaknya kamu bisa bikin segan orang yang jail itu.

6. Karena kamu sayang dia makanya kamu memotivasi dia supaya lebih rajin belajar
Sebagai pacar yang baik, pastinya kamu nggak akan tinggal diam kalau pacar kamu punya nilai jeblok dalam pelajarannya. Jadi di sini peran kalian adalah saling memotivasi biar sama-sama dapat prestasi bagus. Masa iya sih pacar punya nilai jeblok trus kamu mau diam saja? Pasti tidak kan?

7. Dengan berpacaran di sekolah berarti kamu belajar menyayangi tanpa pandang latar belakang pacar kamu
Walaupun ada saja seorang yang berpacaran dengan tujuan komersil, tapi pada kebanyakan sih nggak ke situ motivasinya. Kamu ketemu di sekolah sama pacar kamu sebelum kamu tahu latar belakang keluarganya. Itu artinya kamu jadian sama dia tanpa pandang hal-hal lain di luar sekolah. Jarang lah ada anak sekolah yang nyari tahu dulu latar belakang keluarganya sebelum jadian. Itu sih kalau pacarannya udah serius banget, udah ke arah nyari pasangan hidup.

8. Nggak perlu janjian buat ketemuan dan nggak perlu banyak modal buat jalan
Kalau pacaran satu sekolah tuh udah jelas tiap hari ketemu. Nggak perlu keluar pulsa / kuota buat janjian. Trus kalau pacar kamu satu sekolah, kamu tetap bisa pacaran walaupun lagi bokek. Tinggal nongkrong aja di kantin sekolah, menunya murah-murah. Kadang-kadang bisa ngutang juga sama si bibi kantin. Wakakakaak...!! Tapi itu bukan pengalaman saya lho ya...

9. Pacaran di sekolah itu gampang mantau / monitornya
Kamu nggak perlu repot-repot kepo sana-sini. Kamu bisa lihat keseharian dia bergaul sama siapa aja? Trus kamu juga bisa ngenilai sendiri, teman-teman dia baik atawa nggak pergaulannya? Caba kalau kamu pacaran sama orang jauh. Kamu nggak bisa yakin apakah pacar kamu itu setia atau nggak? Iya sih soal kesetiaan nggak bisa di jamin pakai jarak, tapi seenggak-enggaknya kalau kelihatan tiap hari kan jadi lebih kecil kemungkinan selingkuhnya. Kalau pun ada yang selingkuh kayak gitu, biasanya sih nggak bisa bertahan lama. Sebentar juga pasti ketahuan.

KERUGIAN PACARAN BAGI PELAJAR
Nah, kalau di atas saya sudah sebutin kebaikan pacaran di sekolah, kamu juga musti faham kalau hal itu juga ada keburukannya. Ya pastinya kalau kamu pacarannya nggak bener.

1. Gara-gara berpacaran kamu jadi lupa waktu
Sering nih saya lihat semasa sekolah dulu, teman yang pacaran sampai lupa waktu. Kadang sampai hampir Maghrib dia baru kelar.

Hahaha...!! Emangnya kelar ngapain, Om?

Eh, bener lho, Boy... Sering kejadian kayak gitu. Mending sih kalau pacarannya jalan kemana, gitu. Lah ini cuman nongkrong doang di kantin / warung sekitar sekolah. Nggak modal banget kan? Udah gitu, kalau kalian pulang sekolah pacaran sampai sore, saya yakin sampai rumah kamu bohong sama ortu. Alasan ada kegiatan extra lah, apa lah, itu lah, bla bla bla... Bohong sama orang tua itu jahat banget lho Boy / Girl. Jangan deh kamu sampai kayak gitu.

2. Kadang-kadang kamu jadi berani bohong sama ortu biar punya uang buat pacaran
Trus parahnya lagi, kamu jadi berani minta duit rada banyakan sama ortu. Alasannya pakai bohong buat bayar ini lah, itu lah, apa lah... Padahal aslinya buat modal pacaran. Kadang-kadang malah uang SPP di embat juga. Hayooo... Ngaku nggak kamu, Boy? Trus kalau udah kayak gitu, pas pembagian raport orang tua bakalan di panggil ke sekolah gara-gara kamu nunggak SPP. Terusnya lagi, biar nggak ketahuan sama ortu kamu jadi pinjam duit sana-sini buat nutup tagihan SPP. Apa nggak berantakan banget tuh?

3. Kadang-kadang ngerasa bosan sama pacar
Ini akibatnya kalau pacaran di sekolah. Karena tiap hari ketemu, tiap hari lihat, jadi kemungkinan bosennya lebih gede dari pada yang jauh. Jangan di samain sama orang yang udah nikah ya! Kalau orang udah nikah sih beda urusannya. Orang yang udah nikah, biar tiap hari ketemu juga mereka mah udah punya komitmen lahir batin. Dan yang pasti mereka itu sudah pada dewasa pemikirannya, beda sama kalian yang masih sekolah. Pokoknya nanti juga kalian bakal tahu sendiri deh kalau udah nikah.

4. Kurang waktu buat teman-teman dan nggak bebas bergaul
Pas lagi ada teman yang ngajakin nongkrong sepulang sekolah, pasti deh kamu kerepotan ngatur waktunya. Apa lagi kalau pacar kamu nggak kasih waktu, pengennya berduaan terus, gimana coba sikap kamu sama teman-teman? Ya sih kalau di film dan sinetron (katanya) lebih penting teman / sahabat dari pada pacar. Tapi apa iya kayak gitu? Kita kan di alam nyata, bukan di alam film. Kenyataannya teman / sahabat nggak selalu lebih penting ketimbang pacar.

5. Sedikit-sedikit jadi bahan gosipan teman-teman
Namanya juga pacaran satu sekolah ya... Mau akur, mau berantem pasti gampang banget kelihatan sama teman-teman. Kalau udah gitu pasti deh kalian jadi bahan gosipan. Apa lagi kalau pacarannya putus nyambung, waahhh...di ledekin abis deh kalian sama teman-teman. Tengsin kan?

6. Kalau sampai putus, bisa bingin ngedrop semangat belajar kamu
Kalau di atas tadi saya bilang, pacar bisa bikin semangat, keadaannya bisa jadi kebalik kalau kalian putus. Namanya orang patah hati itu bikin malas ngapa-ngapain, termasuk urusan belajar. Bahkan bisa bikin malas datang ke sekolah lho. Trus kalau udah kayak gitu, siap-siap deh nilai pelajaran kamu anjlok ke urutan paling bontot. Tapi, nggak separah itu juga sih kalau kamu bisa cepat move on.

7. Pacaran satu sekolah tuh bisa mengganggu hobi kamu
Misale kamu punya hobi ngeband. Trus pas lagi ada jadwal latihan, pacar kamu minta di anterin pulang. Nah, resikonya kalau nggak gagal latihan band ya minimal kamu jadi telat datang ke lokasi latihan. Trus konsekuensinya lagi kamu bakalan di jauhin deh sama teman-teman kamu satu band. Salah-salah kamu bisa di pecat secara tidak terhormat dari band. Hahaahaha...!! Kasihan deh kamu...

Untung saja saya dulu ngeband sama temannya pacar, jadi bisa ngeband sambil pacaran. Malahan saya jadian sama dia juga gara-gara sering ketemu waktu latihan.

Misal yang lain kalau kamu itu pecinta alam (PA). Gimana kalau pas malam minggu teman-teman PA ngajakin camping? Kamu mau pilih pacar atau pilih teman?

8. Nggak fokus belajar bahkan sering bolos sekolah
Nah ini kejadiannya kalau kamu sama pacar sama-sama nggak punya komitmen yang baik. Berangkat dari rumah pakai seragam sekolah, di perjalanan masuk ke toilet umum buat ganti baju, trus lanjutnya bukan ke sekolah malahan ke Mall. Lah itu tas sekolah isinya bukan buku pelajaran malah baju ganti sama make up? Hahaha...!! Waduh.. Parah kamu.

Nah, sekarang kamu sudah tahu keuntungan dan kerugiannya pacaran di sekolah. Tinggal kamunya aja yang pinter-pinter milih baiknya dan buang jeleknya. Oke, Boy / Girl?

Comments